Berita Cabang

Pipin Cakaba29 May, 2019
IMG-20190529-WA0003.jpg

3min720

Independensia | Jatinangor – Komisariat Sastra UNPAD Cabang Jatinangor Sumedang dengan resmi dilantik di Aula Masjid Al-Asa’akir UNPAD Jatinangor. Selasa (28/05/19). Dinahkodai oleh kader muda yang duduk di semester dua yaitu saudara Fakih Fadillah, menjadikan semangat baru  pada Komisariat Sastra UNPAD tersebut.

Doc. sesuai agenda pelantikan pengurus Komisariat lakukan photo bersama/photo

Pelantikan tersebut dilaksanakan pada pukul 15.30 WIB yang dihadiri oleh perwakilan pengurus Badan Koordinasi HMI Jawa Barat, pengurus cabang, dan ketua komisariat lingkup cabang Jatinangor Sumedang.

 

Agenda tersebut secara khidmat melaksanakan pelantikan pengurus baru, pesan yang disampaikan dimulai dari ketua demisioner komisariat sastra UNPAD sampai ke ketua cabang Jatinangor Sumedang yang sekaligus melantik.

 

Harapan Dini selaku demisioner menumpukan harapan, seperti apa yang disampaikan saat sambutannya “memajukan komisariat dalam meningkatkan kualitas dan kuantitas kader melalui kajian dan kegiatan komisariat yang lainnya.” Ucap Dini Solehudin.

 

Harapan yang diberikan kepada nahkoda baru ini begitu banyak dilontarkan oleh berbagi pihak dan dapat bersinergi dengan seluruh aspek kepengurusan baik pada tingkatan komisariat maupun cabang dilingkup cabang Jatinangor Sumedang.

 

Selain Dini Solehudin, Gian Egia selaku ketua umum Cabang menyampaikan harapan saat sambutannya, “Semoga komisariat sastra bisa menjadi inspirasi untuk komisariat lainnya dalam berkader untuk menjadi kader yang paripurna.” Ucap Gian Egia

 

Fakih Fadilah selaku ketua umum komisariat Sastra UNPAD bercita-cita “Roda kaderisasi harus terus berjalan. Maka visi saya pada kepengurusan tahun ini membawakan dua nilai yaitu mewujudkan komisariat sastra UNPAD yang populis dan progresif, terus bergerak ke arah kemajuan demi mewujudkan kesejahteraan untuk bersama dilingkungan yang paling kecil yaitu komisariat dan ketika dua nilai ini digabungkan maka akan tercipta kualitas kader yang baik yang menunjang kader untuk menjadi muslim profesional intelegensia” ujar Fakih

 

Sosok Fakih dalam menahkodai komisariat sastra pun menjadi inspirasi dimana jenjang semester yang masih muda namun berani untuk menjadi seorang pemimpin di Komisariat. Secara semester ia baru menginjak semester dua di kampusnya. (Dandi)

 


Pipin Cakaba13 May, 2019
IMG-20190513-WA0043-1280x960.jpg

2min430

Lapmi | Kab.Bandung – Membuka Kawah Candradimuka Kohati Komisariat Tarbiyah Cabang Kabupaten Bandung, pula adakan agenda diskusi lintas organisasi. Agenda tersebut masih dalam rangkaian acara Camp Melati Komtar, diskusi tersebut dilaksanakan di Villa Umi, Cilengkrang, Bandung, Minggu (12/05/2019).

Doc. Saat berlangsung diskusi Panel Lintas Organisasi, dalam rangkaian acara Camp Melati Komtar/photo

Diskusi panel lintas organisasi yang membahas tentang Isu-isu Keperempuanan, sebagai usaha untuk meningkatkan silaturahmi antar organisasi dan juga sebagai usaha untuk membuka cakrawala dari para kader KOHATI Komisariat Tarbiyah akan Isu Keperempuanan yang menjadi pembahasan pada diskusi tersebut.

Dalam agenda tersebut para peserta yang hadir dari Kader HMI-Wati Komisariat Tarbiyah, begitu interaktif bertukar gagasan. Pengisi diskusi tersebut Siti Zaenab selaku Sekretaris Umum Kohati Cakaba, Desferansyah Nabela selaku Ketua Umum Kopri PMII komisariat UIN SGD cabang kota Bandung.

Di tuturkan oleh Nova Intania selaku Sttering Committe pada kegiatan tersebut, ia mengatakan, “dengan Tema yang telah diusung oleh para kader HMI Wati, semoga dalam hal ini dapat lebih paham akan konsep gender dan peka terhadap Isu Keperempuanan yang sedang berkembang dari sudut pandang yang beragam”, tuturnya.

Bahkan senada dengan apa yang disampaikan Eli Nur Azizah selaku Ketua Umum Kohati Komtar, mengatakan, “bahwa dengan diadakannya diskusi panel tersebut para HMI Wati dapat lebih membuka cakrawala para Melati Komtar agar lebih peka dan dapat senantiasa memberikan solusi atas isu Keperempuanan yang terjadi”, pungkasnya

Selain itu, kegiatan Camp Melati Komtar diakhiri dengan Forum Grup Discussion dan Tukar Kado seluruh Kader KOHATI Komtar Cakaba. Dalam hali ini seluruh berharap agar kader HMI Wati Komtar mampu mewujudkan Kohati yang cerdas, profesional, berkarakter serta Arif akan Gender. Demikian pula dengan diadakannya kegiatan itu dapat menjadi akselerasi dalam mencapai tujuan KOHATI yaitu mewujudkan muslimah berkualitas insan cita.

 

Kontributor : Dini Zakiyah ZN


Pipin Cakaba13 May, 2019
IMG_20190513_074929.jpg

2min830

Lapmi | Kab.Bandung – Korps HMI-Wati Komisariat Tarbiyah (KOHATI KOMTAR) Cabang Kabupaten Bandung, kali pertama mengadakan acara Camp Melati Komtar. Acara tersebut berlangsung selama dua hari Sabtu – Minggu (11-12/05/2019) di Villa Umi.

Doc. Saat berdiskusi kader Kohati Tarbiyah bersama Nurlatifah selaku pengurus Badan Pengelola Latihan HMI Cakaba sekaligus sebagai demisioner Kohati Tarbiyah/photo.

Acara tersebut bertajuk “Internalisasi Nilai-nilai Keislaman demi Terwujudnya Kader HMI-wati yang Cerdas, Profesional, Berkarakter serta Arif akan Gender”, yang dihadiri oleh 45 orang peserta, merupakan kader-kader HMI-wati Komtar.

Turut hadir pula Dr. Hj. Teti Ratnasih, M.Ag., C.Ht., selaku perwakilan Forhati yang sekaligus dengan resmi membuka acara Camp Melati Komtar, Sabtu siang (11/05/2019) di Pusat Kegiatan HMI Cakaba.

Selain itu, dihari oleh perwakilan fungsionaris HMI Cakaba, Yeni Nurjanah selaku pengurus cabang, Size selaku pengurus Kohati cabang dan kemudian para ketua-ketua Kohati ruang lingkup HMI Cakaba.

Seperti apa yang disampaikan oleh Ely Nur Azizah selaku Ketua Umum Kohati Komtar, mengatakan, “Tema tersebut diharapkan agar seluruh Kader HMI-Wati Komisariat Tarbiyah dapat senantiasa meningkatkan kualitas diri melalui pengembangan potensi yang dimilikinya sebagai upaya untuk menjadi Muslimah berkualitas insan cita pula menjadi ajang silaturahmi”, ungkapnya.

Tidak hanya itu saja,  selain daripada mempererat tali silaturahim antar KOHATI, kegiatan tersebut juga sebagai upaya meningkatkan pemahaman KOHATI akan Gender, Feminisme dan Isu-isu Keperempuanan.

Seperti apa yang diterangkan oleh Dr. Hj. Teti Ratnasih, M.Ag., C.Ht., menjelaskan, “bahwasanya menjadi seorang Kohati itu harus SIP yakni Sinergi, Intelektual dan Progres. Karena menjadi hebat tidak harus menjadi nomor satu, menjadi yang terbaik apapun keadaannya selagi memiliki keinginan dan keahlian maka lakukanlah, pungkasnya

 

Kontributor : Dini Zakiyah Z N


Pipin Cakaba12 May, 2019
IMG-20190512-WA0013.jpg

1min100

Lapmi | Tanjabbar – Majlis Daerah (MD) Korps Alumni Himpunan Mahasiswa Islam (KAHMI) Kabupaten Tanjung Jabung Barat menggelar acara buka puasa bersama bagi alumni dan kader HMI Tanjabbar, Minggu (12/05/2019).

Doc. Saat berbuka puasa bersama antara KAHMI dan Kader HMI Tanjabbar/photo/jurnalis/Dika

Kegiatan yang digelar di rumah ketua KAHMI Tanjabbar Ahmad Jahfar itu di ikuti sedikitnya kurang lebih 100 alumni dan kader.

Dari release yang diterima oleh jurnalis Independensia, turut hadir para tokoh HMI yang sudah tidak asing di telinga publik tanjabbar, seperti Ahmad Jafar, Abdul Jalil, Ahmad Petensili, Zakaria Ansori dan para alumni lainnya.

Dalam sambutannya ketua kahmi tanjabbar Ahmad Jafar menyampaikan Acara Buka bersama adalah agenda rutin yang selalu dilaksanakan setiap tahunnya oleh kahmi Tanjabbar.

Acara ini merupakan ajang silaturahmi bagi kader HMI Cabang Tanjabbar dengan Alumni HMI yang ada di Tanjabbar. Sekaligus mempererat rasa kekeluargaan yang harmonis.

“Silaturahmi seperti ini perlu dilaksanakan demi mempererat kembali hubungan kekeluargaan yang sudah terjalin” ucap Jafar


Pipin Cakaba11 May, 2019
IMG-20190511-WA0009.jpg

2min230

Lapmi | Tanjabbar – Para mahasiswa yang tergabung Himpunan Mahasiswa Islam Cabang Tanjung Jabung Barat (HMI Tanjabbar) melakukan penggalangan dana untuk korban kebakaran di Desa Pangkal Duri, Kecamatan Mendahara, Kabupaten Tanjung Jabung Timur yang terjadi pada kamis malam 09 Mei 2019 lalu.

Doc. Saat Kader HMI Tanjabbar melakukan galang dana dengan mamainkan musik akustik/photo/Dika

 

Penggalangan dana tersebut dilakukan pada hari sabtu (11/05/2019). Dalam melakukan penggalangan dana tersebut, para kader HMI Tanjabbar terjun langsung di simpang wisno sambil memainkan musik akustik yang dilakukan oleh lembaga seni mahasiswa islam (LSMI).

Selain itu, mereka juga menerima bantuan dalam bentuk barang, pakaian alat-alat dapur, dan barang-barang lainnya yang dinilai dibutuhkan korban kebakaran.

Fikri efendi selaku koordinator penggalangan dana kebakaran menyampaikan ucapan terima kasih kepada masyarakat kuala tungkal yang telah berpartisipasi membantu saudara kita yang terkena musibah kebakaran di pangkal duri, semoga ini menjadi amal bagi kita semua.

“Sebagai kader umat dan kader bangsa, tentu hal ini membuat HMI terpanggil, kita berharap sedikitnya dengan bantuan ini nantinya bisa meringankan beban saudara kita yang di Desa Pangkal Duri, Kecamatan mendahar Kabupaten Tanjung Jabung Timur” pungkas Fikri

Sebagaimana diketahui, kebakaran yang terjadi di Desa pangkal duri kecamatan mendahara Kabupaten Tanjung Jabung Timur, pada kamis 9 April 2019 lalu telah menghanguskan 62 unit rumah di desa pangkal duri tersebut.

Tidak ada korban nyawa dalam insiden tersebut, namun sebanyak 192 jiwa terpaksa di ungsikan karena kehilangan tempat tinggal.


Pipin Cakaba2 May, 2019
IMG_20190502_174106_HHT-1280x720.jpg

3min410

Lapmi | Kab.Bandung – Himpunan Mahasiswa Islam Komisariat Sains dan Teknologi (HMI Saintek) Cabang Kabupaten Bandung membuka kegiatan Basic Training, Latihan Kader satu (LK 1). Diikuti oleh 15 orang peserta mahasiswa yang berasal dari fakultas saintek lalu 4 orang berasal dari fakultas adab dan humaniora. Jumlah seluruhnya yang mengikuti 19 orang peserta. Kegiatan tersebut akan dilaksanakan di Villa Galuh, Pasir Angin, Cilengkrang, Bandung, mulai dari hari Kamis – Minggu (02-05/05/2019) selama tiga hari kedepan.

HMI Kom. Saintek dalam melaksanakan kegiatan tersebut mengusung tema “terbinanya kepribadian muslim yang berkualitas Akademis, sadar akan fungsi dan peranannya dalam berorganisasi, serta hak dan kewajibannya sebagai kader umat dan kader bangsa”. Senantiasa kata- kata tersebut di selalu digunakan dalam berbagai kegiatan LK 1, ialah sekaligus menjadi tujuannya.

Selanjutnya, pada acara pembukaan tersebut dihadiri oleh Rakanda Yogi Saputra selaku perwakilan dari Korp Alumni HMI Saintek Cabang Kabupaten Bandung, Asep Taufiqurrahman selaku Ketua Umum HMI Cakaba, berikut para fungsionaris komisariat- komisariat dalam ruang lingkup HMI Cakaba. Serta para tamu undangan lainnya, Kamis petang (02/05/2019).

Doc. Saat Fatih Seida selaku Ketu Umum Kom. Saintek, memberikan sambutan/Photo : Aunur

LK 1 yang pertama dilaksanakan di periode Fatih Saida, ia selaku Ketua Umum Komisariat Saintek, mengatakan, “berharap kader-kader Komisariat Saintek hari ini semoga dapat mengambil studi perbandingan dengan kolaborasi kegiatan LK 1 ini dengan Kom. Adab, kemudian dapat memahami relasi pertemanan dengan kader lainnya”, ucapnya

Fatih pun berharap bahwasanya, menginginkan kader-kader menjadi sosial engineering bagi masyarakat ke arah yang lebih baik, dalam hal itu ia menerangkan, “kesadaran Mahasiswa yakni dengan banyak maupun sedikitnya nya mahasiswa yang mengikuti HMI, masih ada yang mau berorganisasi itu menjadi sebuah kesadaran”, pungkasnya.

 

Sambutan baik, disampaikan Asep kepada para peserta, ia mengatakan, “ini adalah langkah awal untuk menuju pintu HMI, selamat bagi kalian yang menjadi mahasiswa terpilih. Yang akan ditempa untuk menjadi calon-calon kader selanjutnya, ialah kader HMI yang menajamkan pisau analisis nya terhadap tanda-tanda zaman, apalagi dikabarkan bonus demografi 2030 apa yang harus kita siapkan menghadapi nya, kemudian secara teknologi, karena sangat cocok sekali berada dalam sains dan teknologi”, ucapnya.

(Jurnalis/Nurlaela/Aunur)

 


Pipin Cakaba1 May, 2019
IMG_20190501_142921_HHT-1280x720.jpg

3min180

Lapmi | Kab.Bandung – Komisariat Fisip Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) Cabang Kabupaten Bandung buka kegiatan Basic Training (LK 1) yang akan dilaksanakan selama tiga kedepan selepas kegiatan Opening Ceremoni, mengusung tema “terbinanya muslim yang berkualitas Akademis, sadar akan fungsi dan peranannya dalam berorganisasi serta hak dan kewajibannya sebagai kader umat dan kader bangsa” Rabu (01/05/2019) dengan peserta atau calon kader yang berjumlah 42 orang tersebut.

Kegiatan tersebut di hadiri oleh Rakanda Asep Sahid Gatara, Sandi Marta, selaku perwakilan dari Korp Alumni HMI Cabang Kabupaten Bandung. Kemudian Hasanuddin selaku pengurus HMI Cakaba mewakili ketua umum, pula Muhammad Maulana dari Badan pengelola latihan (BPL) sekaligus menjadi Master Of Training pada kegiatan tersebut. Turut hadir ketua-ketua komisariat di ruang lingkup HMI Cakaba juga para tamu undangan lainnya.

Diterangkan oleh Yusuf Maulana selaku Ketua Umum HMI Komisariat Fisip, mengatakan, “kami telak melaksanakan kegiatan LK 1 di tahun 2018 lalu, ini ialah yang kedua kalinya dan di tahun yang berbeda tahun 2019. Bahwasanya kami maupun HMI tak pernah memaksa mahasiswa untuk masuk ataupun bergabung dengan HMI, mengapa demikian? Karena HMI ini Organisasi mahal, pula di HMI ini kader yang mahal dalam segi jatidiri yang kuat”, pungkasnya.

Lalu iapun menambahkan, tegasnya “kami tidak akan memaksa bahkan tidak mewajibkan jika tidak serius ingin dididik di HMI silahkan bisa pulang sejak saat ini pula”, tegasnya.

Doc. Pembukaan LK 1 HMI Kom.Fisip, Rakanda Asep Sahid Gatara saat menyampaikan sambutan

Selanjutnya, Rakanda Asep Sahid, mengatakan hal sama, “Bahwasanya berorganisasi ini harus menjadi pilihan, jika tidak cocok silahkan tidak ikuti LK 1 ini, jika memang ini bagian dari pilihan dan cocok maka lanjutkan, Karena seorang kader HMI harus mampu memiliki 5 Aspek dalam berorganisasi, apa saja? Pertama aspek Berpikir Besar, Berpikir Fokus, Berpikir Realitas, Berpikir untuk beradaptasi dan Berpikir untuk bersaing”, ucapnya.

Ia pun menambahkan, menerangkan bahwa “Berpikir Besar itu harus memiliki fikiran yang besar, Berpikir fokus harus memiliki tujuan yang sesuai dengan kemampuan ada berbagai lembaga di HMI untuk proses pengembangannya seperti Lembaga Pecinta Alam, Lembaga Pers HMI dan lain sebagainya, Berpikir realistis harus pasti bagaimana mana kita akan berorganisasi, Berpikir untuk adaptasi kenali lingkungan sekitar dan terakhir, Berpikir untung bersaing ia, bersaing dalam kebaikan”, tambahnya

Kemudian, kegiatan LK 1 tersebut yang akan di selenggarakan di Villa Pondok Tugu, Nagreg, Kabupaten Bandung. Mulai dari hari Rabu sampai dengan Sabtu (01-04/05/2019). Setelahnya bersiap untuk berangkat ke lokasi pelatihan di Nagreg. (Aunur)


Pipin Cakaba1 May, 2019
IMG_20190430_220858_HHT-1280x720.jpg

3min250

Lapmi | Kab.Bandung- Kegiatan Intermediate Training Latihan Kader dua, Himpunan Mahasiswa Islam (LK 2 HMI) Cabang Kabupaten Bandung yang dibuka pada hari Rabu (24/04/2019). Rangkaian kegiatan tersebut pun berlangsung dengan lancar. Dari hari Rabu sampai sepekan kedepan, penghujung acara dilaksanakan pada hari Selasa, (30/04/2019) pelaksanaan closing ceremoni LK 2 tersebut.

Kemudian, setelah 44 orang peserta dinyatakan lulus tahap akhir selama 7 hari mengikuti pelatihan. Berbagai aspek penilaian dalam pelaksanaannya mulai dari aspek Afektif, aspek Kognitif dan aspek Psikomotorik. Sudah sesuai dan tertera dalam pedoman perkaderan HMI. Surat Kelulusan Peserta LK 2 dengan No : ist/kpts/motlk2cakaba/08/1440 yang dibacakan oleh Wildan Romadhon selaku salah satu tim pengelola (Master Of Training) pada kegiatan LK 2 tersebut.

Ardi, selaku Ketua Pelaksana yang mengemukakan keberlangsungan kegiatan LK 2 selama sepekan, “Alhamdulillah, di penghujung acara ini yang sebelumnya dibuka pada tanggal 24 sampai akhir acara pada tanggal 30, dalam keberlangsungan acara ini tidak begitu banyak masalah yang signifikan, meski sempat ada beberapa peserta yang tidak enak badan namun hal itu bisa sigap segera ditangani sehingga tidak ada kendala yang tak teratasi Alhamdulillah serta ucapan terimakasih kepada pihak-pihak yang sudah berkenan membantu mensukseskan agenda tersebut” ucapnya, di Graha Emerald, Jl. Cimuncang No. 30/32, Padasuka, Cibeunying Kidul, Kota Bandung.

Doc. LK 2 HMI Cakaba, dari sebelah sisi kanan digambar Abnu Malik MOT, Khoirul Anam Gumilar Winata Ketua BADKO HMI Jabar, Asep Taufiqurrahman Ketua Umum HMI Cakaba, dan sampingnya Ardi Ketua OC.

Selanjutnya, sambutan dari Asep Taufiqurrahman selaku Ketua Umum HMI Cakaba, mengatakan, “HMI dengan apapun maknanya begitu pula kepanjangan, hingga Harapan Masyarakat Indonesia, dengan begitu harus mampu memberikan gagasan dan solusi kongkrit bagi permasalahan umat dan bangsa selepas training LK 2 ini, kawan-kawan harus mampu memunculkan gagasan, ide, tersebut sebagai kader umat dan bangsa” ucapnya.

Turut hadir Khoirul Anam Gumilar Winata selaku Ketua Umum Badan Koordinasi (BADKO) HMI Jawa Barat pada kesempatannya hadir sekaligus memberikan sambutan di agenda penutupan LK 2 HMI Cabang Kabupaten Tersebut.

“Dari momentum kaderisasi formal LK 2 ini ada yang kawan-kawan dapatkan dan amalkan ialah momentum silaturahmi karena pada hakikatnya berhimpun itu yakni melakukan silaturahmi”, ucapnya.

Kemudian, Khoirul Anam menerangkan bahwasanya, potensi temen-temen yang di godog dari cabangnya masing-masing, di komisariatnya bahkan di didik oleh para master of training, sehingga memiliki etitude yang baik, apalagi di era globalisasi pasca reformasi, digitalisasi ini, harus lebih mengedepankan intelektual, etika, bahkan saat ini di era media sosial berkemajuan diharapkan dua modal awal tersebut untuk berkehidupan di organisasi, pula untuk umat dan bangsa.

Bahkan, Anam menegaskan hal yang sama dengan apa yang disampaikan oleh Asep Taufiqurrahman Ketua Umum Cakaba, “bahwasanya betul, selepas LK 2 ini bukan untuk bergagahan, tapi harus mengedepankan silaturahmi, intelektual dan etika untuk berkehidupan bermasyarakat” tandasnya.

 


Pipin Cakaba21 April, 2019
IMG_20190420_200330-1280x720.jpg

4min320

Lapmi| Kab.Bandung – Peringatan Isra Mi’raj yang bertepatan dengan Malam Nisfu Sya’ban yaitu pada tanggal 14-15 Sya’ban 1440 H, tercantum pada kalender Hijriyah. Dewan Kemakmuran Masjid (DKM) Al-Arraf kerja sama dengan Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) Komisariat Dakwah dan Komunikasi Cabang Kabupaten Bandung, Sabtu malam (20/04/2019). Di Masjid Al-Arraf, Komplek Permata Biru, Cinunuk, Bandung. Agenda tersebut bertajuk “Refleksi Risalah Kenabian serta Menjemput Bulan Penuh Kesucian”.

Doc. sesi photo bersama DKM Al-Arraf, Kader HMI dan Masyarakat

Turut hadir Dr. H. Isep Zaynal Arifin selaku penceramah pada agenda tersebut. Begitu antusias masyarakat sekitar datang sehingga memenuhi Masjid Al-Arraf sampai kader HMI. Dari orang tua, dewasa sampai anak-anak, perempuan dan laki-laki. Dalam hal ini HMI hadir sebagai mitra pula untuk melakukan pengabdian masyarakat pada bulan Ramadhan yang akan datang. Seperti apa yang di sampaikan oleh Rafli Resmana selaku Ketua Umum HMI Komisariat Dakwah dan Komunikasi pada sambutannya.

 

“Di HMI kami tidak hanya berorganisasi biasa saja, melainkan kami harus dapat mengabadikan diri terhadap masyarakat seperti halnya sekarang ini, bahkan dituntut untuk bisa berbicara di hadapan masyarakat banyak. Selain itu pula Kader HMI ini, sebagai jembatan aspirasi masyarakat kepada pemerintah yaitu pengabdian” ucap Rafli.

 

Sambutan baik terhadap kehadiran HMI dari H. Kahfi Supriadi, S.Ag. selaku Ketua DKM Al-Arraf, menuturkan “dengan hadirnya ade- ade dari HMI Komisariat Dakwah dan Komunikasi ini, saya haturkan terimakasih. Selanjutnya diharapkan agenda seperti ini tidak hanya sekali saja melainkan harus berkesinambungan. Kedepannya di bulan Ramadhan yang akan datang dapat mengisi kegiatan di DKM Al-Arraf ini, pula kegiatan kemasyarakatan”, tuturnya.

Doc.saat ceramah disampaikan oleh Dr. H. Isep Zaynal Arifin

Pada acara tersebut yang sebelumnya diiringi oleh lantunan Sholawat dari group Hadroh Aswaja UIN Bandung, sebagai pembuka acara tausiyah. Dr. H. Isep Zaynal Arifin, selaku penceramah, menyampaikan, “di kesempatan ini, saya ingin menerangkan bagaiman Nabi Muhammad SAW melakukan isra mi’raj untuk para umatnya agar dalam beribadah sholat tidak sama dengan sholatnya di zaman Nabi Musa, selain itu pula shalat yang makbul, sholat yang baik bukan hanya menggugurkan kewajiban saja. Jika memang ibadah apapun di lakukan dengan baik hasilnya kepada perilaku yang baik pula”, ucapnya.

 

Kemudian, Dr. H. Isep Zaynal Arifin, mengucapkan, “sedikit saya menerangkan bahwa manusia tersebut adalah makhluk kemungkinan, berbeda seperti iblis dan malaikat sebagai makhluk pasti yang artinya Malaikat ini pasti Soleh sedangkan Iblis/syaiton pasti salah, nah manusia mungkin soleh ataupun salah. Semoga amalan baik kita semuanya di bulan Rajab, sampai kepada bulan Sya’ban kemudian amalan baik tersebut sampai pula pada bulan Ramadhan”, tutupnya.


Pipin Cakaba20 April, 2019
IMG-20190420-WA0025.jpg

2min400

Lapmi|Garut- Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) Komisariat IPI, Cabang Garut dengan resmi dilantik. Agenda tersebut dihadiri oleh pengurus dan kader HMI Komisariat IPI, pengurus HMI Cabang Garut, Alumni serta hadir pula tamu undangan dari Organisasi Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII). Acara tersebut bertajuk “Bersinergi dalam mewujudkan kader yang berintegritas dan berkualitas Insan Cita”. Jum’at kemarin (19/04/30/2019) di Aula Dinas Pendidikan, Kabupaten Garut.

Doc. Saat sesi photo bersama HMI Cab.Garut, Kom. IPI

Selanjutnya, Ramdani selaku ketua pelaksana agenda pelantikan tersebut, mengungkapkan “dilaksanakan acara ini bukan sekedar menjadi prosesi pelantikan saja, melainkan bertujuan untuk mewujudkan Organisasi yang progresif, mampu menciptakan calon-calon pemimpin yang berkualitas dapat menjalankan amanah konstitusi HMI serta dapat bersinergi dalam mencipta kader yang berintegritas memilih kualitas insan cita”, ungkapnya.

Kemudian mendapat tanggapan baik dari Muhammad Hasanuddin selaku perwakilan Pengurus HMI Cabang Garut, dalam kesempatan itu dapat hadir. Ia menyampaikan “acara ini luar biasa, semangat kader yang luar biasa pula ditambah lagi dengan adanya stadium general, semoga tema yang tertera itu mampu diimplementasikan oleh kader-kader dalam berkehidupan beragama, berbangsa dan bernegara”, pungkasnya.

Kemudian, Nurmin Dewo selaku ketua komisariat IPI yang anyar dilantik tersebut, mengungkapkan, “saya tekankan HMI Komisariat IPI harus terus konsisten untuk melakukan pengkaderan, karena proses kaderisasi dimulai dari komisariat, lalu kedepannya saya akan membangun komisariat dengan metode komunikasi dan koordinasi supaya tidak terjadi konflik-konflik horizontal organisasi yang selalu jadi permasalahan”, ucapnya.

Nurmin Dewo, menambahkan, “komunikasi menjadi keharusan bagi kita, karena sebagai sebuah organisasi yang memiliki intruksi dan jalur koordinasi yang baik. Kemudian untuk kader, sebagai pengurus akan lebih memprioritaskan dan fokus terhadap potensi-potensi yang ada pada diri kader, sehingga bisa menciptakan kader hmi yang berprestasi serta bermanfaat bagi umat dan bangsa sebagaimana sesuai dengan mission HMI”, tambahnya.

 

(Rifatul Sadiyah)



Sekilas Kami

Bakornas LAPMI PB HMI merupakan salah satu badan khusus di dalam tubuh organisasi HMI yang bersifat semi-otonom sebagai penyalur minat dan bakat anggota dan wahana pengembangan kader di bidang jurnalistik/pers (ART Pasal 44).


[email protected]

0816-766-496



Newsletter


Media Partner

Independensia.id